Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Guru

Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Ruang Guru


Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Guru. Jabatan fungsional guru adalah jabatan fungsional yang mempunyai ruang lingkup, tugas, tanggung jawab, dan wewenang untuk melakukan kegiatan mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikanformal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang diduduki oleh ASN.

 

Sebagaimana diketahui uru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar,membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didikpada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.

 

Apa dan bagaimana Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Ruang Guru ? Jabatan Fungsional Guru adalah jabatan tingkat keahlian termasuk dalam rumpun pendidikan tingkat taman kanak-kanak, dasar, lanjutan, dan sekolah khusus. Jenis Guru berdasarkan sifat, tugas, dan kegiatannya meliputi: a) Guru Kelas; b) Guru Mata Pelajaran; dan c) Guru Bimbingan dan KonselingIKonselor.

 

Guru berkedudukan sebagai pelaksana teknis fungsional di bidang pembelajaran/bimbingan dan tugas tertentu pada jenjang pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Guru merupakan jabatan karier yang hanya dapat diduduki oleh ASN. Jenjang Jabatan Guru dari yang terendah sampai dengan yang tertinggi, yaitu: -

a. Jabatan Guru Ahli Pertama;

b. Jabatan Guru Ahli Muda;

c. Jabatan Guru Ahli Madya; dan

d. Jabatan Guru Ahli Utama.

 

Adapun Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Ruang Guru adalah sebagai berikut:

a. Jabatan Guru Ahli Pertama:

1. Guru Ahli Pertama pangkat Penata Muda, golongan ruang Illla; dan

2. Guru Ahli Pertama pangkat Penata Muda Tingkat I, golongan ruang Illlb;

b. Jabatan Guru Ahli Muda:

1. Guru Ahli Muda pangkat Penata, golongan ruang Illlc; dan

2. Guru Ahli Muda pangkat Penata Tingkat I, golongan ruang Illld.

c. Jabatan Guru Ahli Madya:

1. Guru Ahli Madya pangkat Pembina, golongan ruang IVIa;

2. Guru Ahli Madya pangkat Pembina Tingkat I, golongan ruang IVIb; dan

3. Guru Ahli Madya pangkat Pembina Utama Muda, golongan ruang IVIc.

d. Jabatan Guru Ahli Utama:

1. Guru Ahli Utama pangkat Pembina Utama Madya, golongan ruang IV/d; dan

2. Guru Ahli Utama pangkat Pembina Utama, golongan ruang IV/e.

Tugas utama Guru adalah mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah serta tugas tambahan yang relevan dengan fungsi sekolah/madrasah. Beban kerja Guru untuk mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, dan/atau melatih sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit 24 (dua puluh empat) jam tatap muka dan paling banyak 40 (empat puluh) jam tatap muka dalam 1 (satu) minggu. Beban kerja Guru bimbingan dan konselinglkonselor adalah mengampu bimbingan dan konseling paling sedikit 150 (seratus lima puluh) peserta didik dalam 1 (satu) tahun.

 

Kewajiban Guru dalam melaksanakan tugas adalah: a) merencanakan pembelajaran/bimbingan, melaksanakan pembelajaran/bimbingan yang bermutu, menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran/bimbingan, serta melaksanakan pembelajaranlperbaikan dan pengayaan; b) meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni; c) bertindak obyektif dan tidak diskriminatif atas pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, latar belakang keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran; d) menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum, dan kode etik Guru, serta nilai agama dan etika; dan e) memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa.

 

Guru bertanggungjawab menyelesaikan tugas utama dan kewajiban sebagai pendidik sesuai dengan yang dibebankan kepadanya. Guru berwenang memilih dan menentukan materi, strategi, metode, media pernbelajaran/bimbingan dan alat penilaian/evaluasi dalam melaksanakan proses pembelajaran/bimbingan untuk mencapai hasil pendidikan yang bermutu sesuai dengan kode etik profesi Guru.

 

Pejabat yang berwenang mengangkat Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Fungsional Guru, adalah pejabat yang berwenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Persyaratan pengangkatan dalam Jabatan Fungsional Guru harus memenuhi syarat sebagai berikut: a) berijazah paling rendah Sarjana (SI) atau Diploma IV, dan bersertifikat pendidik; b) pangkat paling rendah Penata Muda golongan ruang Ill/a; c) setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) paling rendah bernilai baik dalam 1 (satu) tahun terakhir; dan d) memiliki kinerja yang baik yang dinilai dalarn masa program induksi; e) Lulus uji kompetensi

 

Sedangkan Pengangkatan ASN Guru melalui perpindahan dari jabatan lain ke dalam Jabatan Fungsional Guru dapat dipertimbangkan dengan ketentuan sebagai berikut: a) memenuhi syarat sesuai ketentuan; b) memiliki pengalaman sebagai Guru paling singkat 2 (dua) tahun; c) usia paling tinggi 50 (lima puluh) tahun; dan d) setiap unsur penilaian pelaksanaan pekerjaan dalam Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP-3) paling rendah bernilai baik dalam 1 (satu) tahun terakhir; e) Lulus uji kompetensi

 

Demikian informasi tentang Jenjang Jabatan Pangkat dan Golongan Ruang Guru Sekolah/Madrasah berdasarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi atau Permenpan RB Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Semoga ada manfaatnya



= Baca Juga =


No comments

Theme images by mattjeacock. Powered by Blogger.